Melihat Pembuatan Unagi Kabayaki Di Jepang

Bookmark and Share
Sidat Kita
Dalam posting kali sidat kita akan membawa pembaca untuk jalan-jalan kejepang melihat pabrik pengolahan sidat, baik pengolahan secara tradisional maupun modern untuk membuat unagi kabayaki. di jepang khususnya dikota hamamatsu terdapat lebih dari empat pabrik pengolahan sidat. Tidak hanya membuat unagi kabayaki tetapi juga membuat produk olahan lain yang berbahan dasar dari sidat. Yuks kita mulai saja..

Kolam Sidat Di Jepang

1. Daiwa Eel Co., Ltd.
Perusahaan Daiwa Eel berspesialisasi pada pembesaran dan pengolahan sidat secara tradisional. Perusahaan ini memiliki 24 karyawan dengan fokus usaha pada unagi kabayaki (sidat bakar).Teknis pembesaran benih sidat menggunakan green house dengan suhu air terkontrol 30 derajat Celcius sepanjang tahun. Juga dilakukan penambahan oksigen dengan baling-baling yang diputar. Makanan untuk sidat diberikan dua kali sehari, pagi dan sore, yang diperoleh dari pemasok, berupa bubuk ikan dan nutrisi lainnya. 

Perusahaan ini mencampurnya dengan air dan sejenis minyak khusus agar menjadi pasta. Makanan ditempatkan pada wadah khusus berukuran 1 x 2 meter. Air untuk pengolahan benih sidat diperoleh dari air tanah, pada kedalaman 100 m atau lebih dengan bagian dasar tempat pengolahan dipadatkan atau dibuat permanen dengan semen. Panen sidat dilakukan pada interval 6-12 bulan dengan perkiraan umur dan ukuran sidat sudah mencukupi dan dagingnya cukup empuk. 

Sebelum dilakukan pengolahan, sidat terlebih dahulu dipuasakan selama tujuh hari untuk membersihkan perut dan menghilangkan rasa amisnya dengan cara mengairinya secara terus-menerus. Pengolahan sidat yang sudah dipanen dimulai dari pembelahan sidat menjadi dua bagian, pengambilan duri, dan pemotongan kepala. Setelah dicuci dan dibakar sebanyak dua kali, sidat diberi saus manis yang merupakan keistimewaan unagi kabayaki. Daiwa Eel memasarkan produknya ke pasar-pasar swalayan dengan menggunakan kemasan plastik polystyrene dan ditutup dengan plastik pembungkus. Produksi per hari mencapai 20 ribu ekor.

Unagi Shirayaki Dan Unagi Kabayaki
2. Unagi no Gotoh
Berbeda dengan perusahaan sebelumnya, lokasi perusahaan ini berada di dekat Danau Hamanako dan Samudera Pasifik, sehingga kualitas air, kandungan garam, dan mineral-mineral lainnya sangat tepat untuk pembiakan sidat. Tidak mengherankan apabila perusahaan mampu bertahan lebih dari 100 tahun karena dukungan lingkungan usaha yang cukup baik dan kemampuan menghasilkan sidat yang berkualitas. 

Proses pembesaran benih sidat sama dengan Daiwa Eel, yaitu dengan menggunakan green house. Produk sidat dari Unagi no Gotoh adalah unagishirayaki (sidat bakar warna putih) yang menggunakan saus asin tidak berwarna. Hasil akhir pengolahan berupa sidat berwarna putih kecokelatan. Pemasaran menggunakan sistem pesanan dan direct selling, sehingga jumlah produksi mengalami fluktuasi setiap harinya. 

Proses Pembuatan Unagi Kabayaki
Pesanan bukan hanya dari pihak supermarket/restoran, melainkan juga konsumen individu. Pengiriman dilakukan sendiri dengan mobil bak terbuka maupun melalui jasa kurir yang biayanya dibebankan kepada konsumen. Sedangkan pada sistem direct selling, penjualan lebih difokuskan pada konsumen individu. Dengan membuka dua gerai di lokasi pabrik dan supermarket, dan penjualan dengan internet, Unagi no Gotoh bisa menjangkau konsumen di seluruh Jepang.

3. Koperasi Sidat Di Jepang "Unagi Yougyou"
Koperasi Unagi Yougyou Atas prakarsa Pemerintah Daerah Hamamatsu yang merasa prihatin akan kondisi bisnis sidat di daerahnya, dibentuklah koperasi yang saat ini beranggotakan empat perusahaan. Meskipun sampai saat ini Hamamatsu masih berposisi sebagai basis unagi di Jepang, produksinya kian menurun dari tahun ke tahun, dikarenakan relokasi di luar negeri atau impor sidat siap saji dan bermunculannya pabrik sidat di daerah-daerah Jepang lainnya. 
Foto Bersama di Depan Koperasi Unagi Yougyou
Berbeda dengan dua perusahaan sebelumnya, koperasi ini menggunakan peralatan yang modern. Pembakarannya dilakukan di atas conveyor dengan api dari bawah dan atas, sehingga proses pembalikan tidak diperlukan. Terdapat dua kali proses pembakaran yang diseling dengan satu kali proses pengukusan. Pengukusan ini bertujuan agar sidat lebih kering. Waktu yang diperlukan adalah tujuh menit pembakaran dan lima menit pengukusan. 

Sidat yang telah masak akan diolesi saus manis atau asin, lalu dikemas. Karena produksi yang berskala besar, semua produk langsung dibekukan pada suhu -30 derajat di conveyor dan langsung dikemas dalam kardus. Produk beku ini dapat tahan selama satu tahun apabila diletakkan di dalam pendingin bersuhu di bawah -18 derajat atau dua tahun apabila diletakkan dalam vacuum pack beku. 

Ternyata, hampir tidak ada bagian sidat yang dibuang. Misalnya, bagian perut biasa digunakan untuk sup dengan nama kimosoup atau bisa juga dibakar. Tahap-tahap pengolahan sidat digambarkan dalam bagan pada. Perusahaan juga sangat menjaga sanitasi pabrik. Setiap orang harus mengenakan seragam khusus (agar debu atau kotoran lain tidak mudah melekat), penutup rambut, masker, sepatu bot, dan kaus tangan yang telah disterilkan. Di dalam pabrik pun sirkulasi udara sangat bagus dengan pembersihan terlebih dahulu terhadap udara yang akan masuk. 

Apabila terdapat produk yang dikategorikan cacat, perusahaan akan mencacah sidat tersebut dan menjualnya dengan harga tertentu. Pada kesempatan makan siang, Koperasi Unagi Yougyou menghidangkan menu unagi kabayaki dan kimosoup. Direktur Utama Koperasi juga menjelaskan bahwa 30 tahun yang lalu mereka pernah melakukan impor sidat dari Indonesia. Namun, jenis sidat di Indonesia sedikit berbeda dengan Jepang ataupun negara Asia Timur lainnya sehingga kurang dapat diterima oleh masyarakat. 

Sebenarnya peluang ekspor dari Indonesia masih sangat terbuka apabila persyaratan importir dapat dipenuhi yang mencakup kualitas, rasa, bentuk, ketepatan waktu, dan harga. Pihak Jepang sama sekali tidak berkeberatan tentang alih teknologi dengan cara pengiriman tenaga ahli ke Indonesia atau penerimaan trainee untuk magang dalam jangka waktu tertentu di perusahaan sidat. Harapannya, dari hubungan bisnis ini, hubungan baik antara kedua negara dapat semakin ditingkatkan.

4. Shunkado Co., Ltd.
Produk sidat lain yang cukup diterima oleh masyarakat adalah unagi pie. Produk ini bahkan menjadi trademark Kota Hamamatsu dan menjadi salah satu jenis oleh-oleh yang paling digemari. Hampir sama dengan kue pai lainnya, unagi pie terbuat dari tepung terigu, telur, susu, gula, serbuk unagi, dll. Shunkado Co., Ltd. membuat empat jenis pilihan rasa yaitu, standar, mentega, madu, dan sake (minuman beralkohol Jepang).

Shunkado selalu melakukan riset tentang berbagai kemungkinan pengembangan produk dari segi pilihan rasa, kualitas, bentuk, dan harga. Pemasaran produk menggunakan sistem direct selling. Produk-produk Shunkado hanya bisa ditemukan di toko dan sekaligus pabriknya. Dengan sistem ini, Shunkado tidak mengalami hambatan distribusi dan pemasaran yang cukup menyita perhatian dan biaya.

Studi banding di Shunkado dapat dilakukan oleh siapa saja, bahkan tanpa reservasi. Para tamu akan diantar untuk melihat-lihat pabrik dan mendapat penjelasan dari pemandu. Pembuatan pai masih mempertahankan cara manual di tengah-tengah maraknya otomatisasi di dunia ini.  Mengingat ketergantungan terhadap produk luar negeri yang begitu besar dan daya konsumsi masyarakat yang terus meningkat, peluang ekspor komoditas sidat dari Indonesia ke Jepang masih sangat terbuka lebar.

Ekspor bisa dilakukan dengan mengikuti tren yang ada ataupun memunculkan jenis pengolahan makanan yang baru, yang dapat penulis sebutkan di antaranya adalah sidat kering, keripik sidat, dan sidat goreng. Laporan studi banding ini juga disampaikan dengan harapan dapat dijadikan bahan referensi dalam penyusunan kebijakan di sektor terkait dengan fokus pengembangan kerja sama investasi industri sidat di dalam negeri.
(sumber: io.ppijepang.org)
By. Sidat Kita



{ 3 komentar... Views All / Send Comment! }

Penyuluh Perikanan mengatakan...

saya terima kasih thd blog ini, sepertinya sangat bermanfaat, makanya perlu tukaran link dan link blog ini sudah kupasang di blog saya paling atas untu sumber informasi biar busnisnya bapak sukses dan berhasil, oke ini link saya, monggo kunjungan balik + Follow
http://penyuluhpi.blogspot.com/
penyuluh perikanan

brownies kukus mengatakan...

rasa nikmat harga dahsyat :)

Nanno Maretda mengatakan...

Kami hanya ingin memberi informasi.
Kami bergerak dibidang budidaya belut di daerah lampung.
Jika anda berminat ingin MEMBELI BELUT ataupun anda ingin MEMASOK BELUT ke kami, kami siap menerimanya. Berapapun jumlahnya.


Dan juga kami selalu membuka :
PELATIHAN BUDIDAYA BELUT DAN CACING SETIAP BULANNYA.


Untuk info lebih lanjut mengenai harga dan jadwal, hubungi kami di :

====================================
CV. SUMBER REZEKI

Jl. Garuda No.36 RT/RW.29/07 Rejomulyo
Metro Selatan - Kota Metro
Lampung 34111
(Belakang Polsek Metro Selatan)
Telp : 0725 646 8078
HP : 0858 4088 0024 | 0823 7787 8080 | 0878 9898 8145
Pin BB : 292C7C04
Email : belutlampung@gmail.com
Website : www.belutlampung.com

Kami tunggu kedatangan dan telpon dari anda.
Terima Kasih
====================================

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...